Inggar di Culik

By inggar ayang sari - 11.20


Lagi marak penculikan anak, tiba-tiba keingetan dulu pas kelas 1 SD pernah diculik πŸ˜₯πŸ˜₯

Jadi, ketika pulang sekolah ada mba-mba yang nyamperin bilang klo dia temen si mbaku yg biasa jemput. Dia dtg jemput buat menggantikan mbaku yg kata dia sakit. Waktu itu pulang bareng Winda, temen sebangku jaman SD.

Sebelum pulang, dia nawarin beli ice cream. Yap, makanan gemeran yg sulit buat di tolak. Lalu diajaklah muter-muter buat cari ice cream. Sampai akhirnya di suatu tempat, dia bilang "ada orang gila yg suka ngejar anak kecil yg suka pakai perhiasan". Jadilah, kita disuruh lepas segala perhiasan yg kita pakai.

Seinget ku, dulu ku pakai anting & cincin. Winda pakai anting & kalung. Mungkin sebelumnya sering dpt doktrin klo orang gila itu berbahaya, suka gigit, suka ngamuk, dsb. Sehingga waktu dia blg suruh lepas segala perhiasan krn ada org gila yg akan ngejar, ya percaya aja & langsung manut.

Singkat cerita dilepaslah segala perhiasan dan dikumpulkan jadi satu. Ditaruh ditempat pinsil ku. Gak ada curiga, masih manut aja, jalan terus cari tukang ice cream (yaampun bodoh kali kita ini). Sampai akhirnya kita kelelahan disuatu tempat tanpa ice cream.  Nagih ice cream nya tp ditawarin es kelapa πŸ˜ͺ Si mba itu blg, "tunggu ya" krn dia mau belikan kita es kelapa. "Jangan kemana-mana sampai aku dtg ya", kira-kira gitulah pesannya.

Kitanya pelanga-pelongo nungguin dia yang gak dtg2. Sampai akhirnya kita disamperin ibu-ibu nanyain ngapain kok berduan aja. Kita blg, lg nungguin mba kita lg beli es kelapa. Akhirnya dibawa ibu itu ke tukang es kelapa. Tp ternyata gak ada mbanya dan gak ada mbak2 beli es kelapa menurut abangnya. ZONK !!!!! 😈😈 HOHOHO. Sampai akhirnya kita diantarkan pulang sama Pak Satpam *Makasih Pak Satpam yg gatau namanya.

Ditengah jalan pulang, Winda blg "Inggar coba liat perhiasan kita di tempat pinsil km?" Pas dibuka gak ada. Kosong belompong. HAHAHA. Ini yg agak gak paham sih, pas kpn dia ambil perhiasannya wkwkwkk. Bodolah, pokoknya waktu itu pengen pulang.

Sampe rumah si Ibu udah nangis2 dikerubutin tetangga. Kitanya mah gak ngerti dan biasa aja. wkwkwkk dodol. Klo gak salah, gak lama pulang azan magrib. *Jadi kita jalan-jalan cari ice cream dr jam 10 sampe magrib. Warbiasa!!

Setelah sampe rmh, trs anterin winda pulang, drmh Winda ibunya juga lg nangis2. Gitu kira2lah ceritanya. Ice cream gak dapet, es kelapa gak dapet, perhiasan ilang. KATANYA KITA DI CULIK !!!


Tips untuk ibu-Ibu & Buat Calon Ibu:



1. Bekalin anak pengetahuan siapa nama bapak, nama ibu, alamat rumah, no tlp (penting!) nama sekolah, nama kakek-nenek sedini mungkin (klo bpk ibu nya krg terkenal dilingkungan, mungkin kakek-neneknya terkenal). Terdengar sepele tp ini penting bgt ketika anak kita ditinggal dijalan sama si penculik & ditemukan orang yang mau menolong. Winda itu dulu gak tau alamat rumahnya, jd pak satpam anterinnya krmh ku, karena ku hapal alamat rumah. (RT 7 RW 6 anaknya Pak Bambang, Ibu nya Nur Komala, SD nya 13 Pagi).

2. Jangan pernah takut-takutin anak sama orang gila, orang galak, atau apalah. Karena itu efek terbesar yg akhirnya ku percaya ada org gila yg suka ambil perhiasan. Sepertinya dulu ibu suka nakutin klo gak tdr siang nanti di gigit orang gila, dsb. Akhirnya tdr siang krn rasa takut. DON'T DO IT ya bu-ibu, imbasnya besar untuk psikologi anak lho!!!!

3. Jangan suka pakaikan anak kita perhiasan to much! karena akan ngundang orang jahat! Mungkin cincinnya cuma segram, mampulah ibu-bapak belikan, tp ternyata teman kita pada gak pakai, jd kitalah korban si penculik.

4. Jangan main asal percaya sama ART! Penting nih, seleksi ART buat jaga anak kita. Sepertinya penculik itu memang teman si mba yg jagain aku. Karena pas sampai rmh mbanya gak ada. Barang2nya udh kosong. Dia kabur entah kemana. Ibuku dulu bekerja, makanya pas pulang kerja anaknya gak ada udh sesore itu & rumah kosong, dia nangis-nangis bombay.

Setelah kejadian penculikan ini Ibu ngajarin, "Tidak ada yang namanya orang jahat !!! Tp klo besok km dijemput sama org yg gak km kenal, jgn mau !! Kalau dia memaksa, km teriak !!! Klo gak ada yg mendengar, km kabur semampu km !!! Klo dikejar, cari org buat ngelindungi km !! Tidak ada org jahat !!! Tp km harus berani melawan dalam situasi yg tidak biasa !!!!

Gitulah kira-kira. Ini terdoktrin sampai sekarang. Sampai sebesar ini gue tdk percaya adanya org jahat. Gue berani pulang sendiri malem2, dikopaja cuma sama pak supir dan kenek, atau santai diajakin abang ojek muter-muter. Mungkin ini akan gue terapin juga nanti ke anak.

Dengan tambahan (setan itu tdk ada, dia hanya ilusi) Karena perpindahan dari nakut2in pakai orang gila. Ibu pakai setan kayanya. Makanya sekarang takut bgt sama setan. HUHU.

Begitulah kira-kira cerita ku diculik. Semoga bermanfaat. Dan semoga kita selalu di lindungi Allah dari orang jahat & orang-orang yang hendak menjahati kita. Amin.


Sincerely,




Inggar si korban penculikan yg selamat (1999)
πŸ’“πŸ’“πŸ’“

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar